Misi ke Mars Akan Jadi Reality Show


Misi ke Mars Akan Jadi Reality Show

Sebuah perusahaan independen di peluncuran pesawat luar angkasa memiliki rencana menempatkan empat orang di Mars. Keempat orang itu akan diterbangkan ke Mars pada April 2023, dan tidak akan kembali.

Perusahaan Mars One mengatakan akan menempatkan empat kru di Mars tiap dua tahun. Mereka kemudian akan membangun permukiman di Mars, sehingga pada tahun 2033 akan ada 20 orang yang tinggal di Mars.

Perusahaan itu sudah melakukan pembicaraan dengan perusahaan misi luar angkasa lain, SpaceX. Seperti diketahui, SpaceX baru saja sukses meluncurkan kapsul kargo tanpa awak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, sekaligus menjadi penerbangan komersial pertama yang tercatat sukses mengantariksa.

Perusahaan asal Belanda, Mars One, akan didukung oleh ahli fisika pemenang Nobel, Gerard ‘t Hooft. Selain itu, proyek ini juga didukung salah satu penciptareality show “Big Brother”, Paul Romer.

Mars One akan melatih para astronot mereka mulai tahun depan. Proses seleksi dan pelatihan itu pun akan menjadi salah satu acara reality show untuk televisi. “Ini akan menjadi cara kami untuk mendanai misi ini. Sebuah misi ke Mars yang akan menjadi acara media terbesar yang pernah ada,” demikian pernyataan Mars One dalam situs resminya.

“Seluruh dunia akan bisa melihat dan membantu menentukan saat tim yang akan bermukim itu diseleksi. (Dunia) bisa mengikuti pelatihan intensif dan persiapan untuk misi dan tentu saja mengbservasi permukiman mereka di Mars saat tiba. Para astronot yang berimigrasi ini akan membagi pengalaman dengan kami saat mereka membangun rumah, memiliki pengalaman dan menjelajahi Mars,” tulis Mars One.

Misi ini sendiri telah dikembangkan sejak 2011. Awalnya, Paul Romer menyebut ide ini sebagai ide gila. “Mereka orang gila. Apa yang bisa mereka lakukan yang tak bisa NASA lakukan,” ujar Romer.

Tapi Mars One terus melakukan pembicaraan dan menjelaskan misi mereka kepada Romer. “Mereka berpikir sangat kreatif dan sangat di luar kotak. Konsep misi satu arah pun sangat membahayakan dan menarik,” ucap Romer.

‘Kegilaan’ itulah yang menjadikan Romer memiliki ide gila lain: menciptakan reality show untuk misi ini. “Realitas bertemu talent show tanpa akhir, dan seluruh dunia melihat,” ujar Romer.

Sumber : DailyMail

Manusia Pertama di Bulan Akhirnya Buka Suara


Manusia Pertama di Bulan Akhirnya Buka Suara

Sebagai orang pertama yang menginjakkan kaki di Bulan, namanya akan selalu diingat dari generasi ke generasi. Ditulis dengan tinta emas dalam sejarah penjelajahan manusia ke luar angkasa. Namun, tak banyak orang tahu, Neil Armstrong sangat sulit diwawancarai.
Adalah Direktur CEO Certified Practicing Accountants (CPA) Australia, Alex Malley yang berhasil membuat Sang Astronot buka mulut selama satu jam, salah satu tentang perjalanannya ke Bulan.

Dalam video wawancara yang diunggah ke situs CPA, Armstrong membuka rahasia, bagaimana dulu ia berpikir, misi Apollo 11 yang berhasil membawanya ke Bulan hanya punya peluang 50 persen untuk mendarat ke permukaan satelit Bumi itu. Juga tentang kekecewaannya pada ambisi Pemerintah AS terkait Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) tak seantusias pada tahun 1960-an.

Padahal, “NASA menjadi salah satu investasi publik yang paling berhasil dalam hal memotivasi siswa untuk berbuat yang terbaik untuk meraih apa yang bisa mereka capai,” kata Armstrong seperti dimuat Guardian, 23 Mei 2012.

Saat masih kecil, ia mengaku terpesona dengan kata “penerbangan”. “Sejak aku di sekolah dasar. Karena itulah aku ingin masuk ke dunia itu,” dia menambahkan.

Impian Armstrong untuk terbang tercapai. Ia menjadi pilot pesawat tempur di Perang Korea, dan bekerja menjadi pilot tes saat Presiden John F Kennedy mengeluarkan tantangan pada ilmuwan untuk menerbangkan manusia ke Bulan pada 1962 silam.

Kala itu, AS baru bisa mengirim Alan Sheppard 100 mil di atas permukaan Bumi selama 20 menit. “Kesenjangan antara 20 menit di atas Bumi dengan ambisi ke Bulan adalah sesuatu yang hampir di luar dugaan secara teknis kala itu,” kata dia.

Setelah itu, selama bertahun-tahun, NASA mengembangkan misi Apollo. “Sebulan sebelum peluncuran Apollo 11, kami sangat percaya diri mencoba turun ke permukaan Bulan,” kata dia. “Saat itu, aku berfikir kami memiliki peluang 90 persen untuk kembali ke Bumi dengan selamat, namun peluang untuk mendarat dalam percobaan perdana hanya 50 persen.”

Kala itu, ada banyak hal yang tidak diketahui tentang orbit Bulan dan kondisi permukaannya. “Jika ada sesuatu yang tak kami mengerti saat itu, kami harus membatalkan misi dan pulang ke Bumi tanpa melakukan pendaratan.”

Saat Armstrong dan Buzz Aldrin mengendalikan pesawat Eagle ke permukaan Bulan, kemudi otomatis yang dikendalikan komputer berniat menurunkan mereka ke wilayah pinggir kawah besar dengan lereng terjal dengan batu-batu besar. “Bukan tempat yang baik untuk melakukan pendaratan,” kata Armstrong.

Lalu, ia mengambil alih kemudi dan menerbangkan pesawat secara manual. “Aku menerbangkannya seperti helikopter ke arah barat, ke wilayah yang lebih halus yang tak banyak batunya, sebelum bahan bakar habis,” cerita dia. Bahan bakar yang tersisa hanya bisa digunakan untuk terbang selama 20 detik.

Saat para astronot mendarat ke Bulan, ia menggumamkan kalimatnya yang abadi, “satu langkah kecil bagi seorang manusia, sebuah lompatan besar bagi umat manusia.”

Apa yang ia rasakan dan pikirkan saat itu? Armstrong mengatakan, ada banyak yang harus dikerjakan saat itu ketimbang berpikir atau bermeditasi tentang keberadaannya.

Kini bertahun-tahun setelah keberhasilannya meninggalkan tapak kaki di Bulan, Armstrong mengaku sedih dengan posisi NASA yang dikendalikan pemerintah. “Kita ada dalam situasi di mana Kongres dan Gedung Putih saling memaksakan pendapat mereka tentang penjelajahan luar angkasa. NASA bagai shuttlecock,” kata dia.

Sementara, Malley yang mewawancara Armstrong tak bisa menyembunyikan kekagumannya pada astronot itu. “Aku tahu satu hal orang tak tahu tentang Armstrong: ayahnya seorang auditor,” kata dia. “Bagi seorang pemimpin atau yang ingin menjadi pemimpin, mendengarkan ucapan Neil Armstrong lebih baik dari mendengarkan kuliah MBA yang ada saat ini,” kata dia.

NASA Sukses Luncurkan SpaceX


NASA Sukses Luncurkan SpaceX

Sebuah misi ulang-alik tanpa awak milik perusahaan Space Exploration Technologies atau SpaceX diluncurkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (International Space Station, ISS), Selasa, 22 Mei 2012 waktu setempat. Ini merupakan peluncuran komersial pertama yang dilakukan NASA di Cape Canaveral Air Force Station.

Mengutip laman Reuters, roket Falcon 9 setinggi 54 meter itu meluncur sekitar pukul 03.44. Peluncuran dilakukan dari tempat yang baru saja ‘dipensiunkan’ NASA, sejak berhenti meluncurkan pesawat ulang-alik.

Sekitar 10 menit sejak peluncuran, roket itu kemudian melepaskan barang bawaannya, kapsul Dragon, ke ISS. Kapsul Dragon itu berisi sejumlah suplai untuk kru ISS yang masih mengorbit.

“Seperti raksasa yang melepaskan gendongannya,” kata pendiri dan Kepala Eksekutif SpaceX, Elon Musk, dalam akun Twitternya.

Sedangkan kepala penasehat sains Barrack Obama, John Holdren menyambut antusias peluncuran ini.

“Setiap peluncuran ke luar angkasa merupakan momen menakjubkan, tapi yang satu ini sangat istimewa karena mewakili potensi era baru dalam penerbangan luar angkasa AS,” ucapnya.

NASA mengandalkan perusahaan seperti SpaceX untuk mengambil alih peran pengantaran kargo, juga astronot, ke luar angkasa. Saat ini, NASA memang masih mengandalkan Rusia untuk menerbangkan kru ke ISS. Selain SpaceX, Rusia, Eropa dan Jepang juga menerbangkan kargo ke ISS.

Jika uji coba misi peluncuran ini sukses, maka SpaceX akan menjadi perusahaan swasta perdana yang mencapai stasiun luar angkasa.

Sumber : NASA

Pesawat Star Trek Akan Menjadi Kenyataan


Pesawat Star Trek Akan Menjadi Kenyataan

USS Enterprise yang menjadi pesawat dalam film layar lebar Star Trek akan menjadi kenyataan dalam 20 tahun. Insinyur yang menyebut dirinya BTE Dan yakin pesawat ini akan menjadi realita. “Kita punya teknologi yang mampu menciptakan generasi pertama USS Enterprise. Jadi, ayo kita kerjakan,” ungkap BTE Dan.

Pesawat yang dirancang memiliki panjang 960 meter, lebih tinggi dari Menara Burj Khalifa jika disejajarkan, akan didorong oleh tenaga nuklir sebesar 1,5 gigawatt. Dengan teknologi teranyar, pesawat dengan nama Gen1 Enterprise ini akan mampu mencapai Bulan dalam waktu tiga hari dan Planet Mars dalam waktu tiga bulan. Biaya yang dihabiskan untuk pesawat generasi pertama ini sebesar Rp10 triliun.

BTE Dan mengatakan bahwa pesawat ini akan memiliki beberapa fungsi, seperti stasiun ruang angkasa, bandara ruang angkasa, dan pesawat ruang angkasa. Pesawat ini tidak akan bergerak dalam kecepatan cahaya, namun dapat mengeksplorasi dunia baru dengan kecepatan yang konstan. Misi pertama Gen1 Enterprise adalah Bulan, kemudian Planet Venus, Mars, dan mungkin Tata Surya Europa.

Untuk menunjukkan keseriusannya, BTE Dan menawarkan pemotongan pajak dan beberapa biaya untuk dialokasikan ke dalam pembuatan pesawat ini. “Perubahan dan pengeluaran pajak ini tidak akan berpengaruh banyak kepada masyarakat luas,” katanya.
Sumber: popsci

Lubang Hitam Memanaskan Alam Semesta


Lubang Hitam Memanaskan Alam Semesta

Astrofisikawan baru menemukan sumber panas terbaru di struktur formasi kosmo. Hingga kini, para ahli mengira bahwa lubang hitam raksasa hanya berpengaruh terhadap benda angkasa di sekitar mereka. Akan tetapi, penelitian terkini oleh para ilmuwan di Heidelberg Institute of Theoretical Studies (HITS) menemukan bahwa yang tersebar di alam semesta dapat menyerap sinar gamma dari lubang hitam dan hal ini memanaskan lubang hitam tersebut.

Hasilnya, temperatur gas di ruang angkasa turut meningkat hingga sepuluh kali lebih panas dari suhu biasanya. Bahkan di beberapa situasi panasnya dapat meningkat hingga 100 kali. Gas yang menjadi panas ini akan lebih lambat untuk menyatu dan membentuk sebuah planet atau bintang. Peristiwa ini membuat pembentukan galaksi kerdil menjadi lambat dan tertekan. Pemanasan ruang angkasa ini dapat memberikan perkembangan atas teori dari pembentukan galaksi.

“Proses yang disebut dengan Blazar ini sangatlah menarik dan bisa memecahkan teka-teki dalam pembentukan kosmologis,” papar Pimpinan Penelitian, Volker Springel. Tim peneliti berencana untuk meningkatkan simulasi, sehingga dapat memahami lebih dalam tentang sifat pemanasan Blazar dan implikasinya untuk alam semesta saat ini.

Sumber: sciencedaily

Butuh 1 Bumi Lagi untuk Penuhi Kebutuhan Manusia


Butuh 1 Bumi Lagi untuk Penuhi Kebutuhan Manusia

Jumlah hewan bernilai seperti harimau dan tuna menurun 30 persen dalam kurun waktu empat dekade terakhir. Namun, di saat bersamaan populasi dunia meningkat dua kali lipat dengan tingkat konsumsi yang juga mencuat.

Makhluk hidup di air tawar mengalami jumlah penurunan terburuk, sekitar 70 persen. Sedangkan keseluruhan spesies di wilayah tropis mengalami penurunan sekitar 60 persen sejak tahun 1970. Benua Asia bahkan menjadi saksi hilangnya jumlah harimau yang turun 70 persen hanya dalam waktu 30 tahun.

Penurunan jumlah ini belum ditambah kehilangan dari industri perikanan yang menyedot bluefin tuna di bagian barat Samudera Atlantik. Demikian hasil laporan The Living Planet yang dikeluarkan WWF International, Selasa (15/5).

Selain mengambil sumber daya hayati secara berlebih, manusia juga tidak sedikit menggunakan sumber daya alam. Dalam laporan yang sama hasil kerjasama dengan Zoological Society of London (ZSL) dan Global Footprint Network, disebutkan jika manusia membutuhkan 18,2 miliar hektare tanah di tahun 2008. Sedangkan tanah produktif yang tersedia hanya sekitar 12 miliar hektare, sekitar 55 persennya dibutuhkan untuk hutan agar menyerap emisi karbon dioksida.

“Kita hidup seolah-olah memiliki planet tambahan. Kita menggunakan sumber daya 50 persen dari yang bisa disediakan oleh Bumi,” kata Direktur Umum WWF International Jim Leape. “Jika kita tidak mengubahnya, angka ini akan berkembang cepat. Bahkan di tahun 2030 nanti, dua planet pun tidak akan cukup (memenuhi kebutuhan manusia).”

Menurut salah satu profesor dari ZSL, Tim Blackburn, perawatan alam oleh manusia jauh lebih penting dari uang. Kemanusiaan bisa hidup tanpa adanya uang, tapi manusia tidak bisa hidup tanpa ada alam.”Kita hidup di planet yang berada dalam krisi. Living Planet Index hanyalah satu jendela yang menunjukkan betapa buruk krisis itu,” kata Blackburn.
Sumber: Bloomberg, The Telegraph

Rusia Kirim 3 Ruang Angkasawan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional


Rusia Kirim 3 Ruang Angkasawan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Setelah tertunda selama 1,5 bulan karena alasan keselamatan, dua kosmonaut asal Rusia dan satu astronaut dari Amerika Serikat berhasil diluncurkan ke luar angkasa oleh pihak Rusia, di kosmodrom Baikonur, Kazakhstan, Selasa (15/5). Menggunakan roket Soyuz FG, ketiga astronaut ini menuju ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dan dijadwalkan tiba Kamis lusa (17/5).

Gennady Padalka, Sergei Revin, dan warga AS Joseph Acaba -nama ketiga ruang angkasawan itu- sampai ke orbit Bumi sesuai dengan jadwal. Kesehatan mereka pun masih prima, demikian dilaporkan koresponden AFP.  Ketiganya akan menyusul Oleg Kononenko, Don Pettit, dan Andre Kuipers yang sudah lebih dulu tinggal di ISS sejak lima bulan lalu.

Untuk Padalka, perjalanan ini merupakan petualangan luar angkasa untuk keempat kalinya. Ia dianggap sebagai salah satu kosmonaut berpengalaman di Rusia setelah menghabiskan 585 hari dan delapan kali berjalan di luar angkasa. Sedangkan buat Acaba, ini merupakan perjalanan kedua. Dan untuk Revin, ini jadi pengalaman pertamanya ke luar angkasa.

Pengiriman tiga ruang angkasawan ini juga menjadi kesuksesan buat Rusia. Mengingat negara ini merupakan satu-satunya di dunia yang bisa mengirimkan manusia ke luar angkasa setelah AS menyatakan mundur dari misi yang sama. Rusia kini bahkan jadi pengangkut astronaut AS menuju ISS yang menghabiskan dana Rp557 miliar per orang.

Kosmodrom Baikonur juga jadi lokasi sejarah karena di sinilah Yuri Gagarin -manusia pertama ke luar angkasa- diluncurkan. Rusia menegaskan akan mempertahankan lokasi ini dengan cara memodernisasi fasilitas yang disewa dari Kazakhstan hingga 2050.

“Kami tidak akan meninggalkan Baikonur. Kami ingin punya dua kosmodrom, Baikonur dan Vostochny, yang saling melengkapi satu sama lain,” kata Kepala Agensi Luar Angksa Rusia (Roscosmos) Vladimir Popovkin.
Sumber: Channel News Asia, AFP

Pergerakan Pasir di Planet Mars


Pergerakan Pasir di Planet Mars

Perangkat angkasa milik Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA), Mars Reconnaissance Orbiter, merekam pergerakan pasir di permukaan Planet Mars. Peristiwa ini terbilang mengejutkan karena kondisi cuaca dan atmosfer planet merah itu.

Mars memiliki atmosfer yang lebih tipis dari Bumi. Kecepatan angin di Mars juga jauh lebih lemah dan jarang. Namun, pergerakan pasir di Mars nyaris menyerupai pergerakan di Bumi.

Pergerakan ini direkam oleh High Resolution Imaging Science Experiment (HiRISE) yang terdapat di Mars Reconnaissance Orbiter. Disimpulkan dalam jurnal Nature yang dirilis Rabu (9/5), gundukan pasir tersebut memiliki ketebalan 61 meter dan bergerak sejajar dengan permukaan Mars.

“Penemuan ini akan membantu para peneliti untuk memahami perubahan kondisi Mars dalam skala global,” ujar Kepala Program Eksplorasi Mars NASA Doug McCuistion. Selain itu, kata McCuistion, pemahaman terhadap permukaan Mars yang dinamis akan jadi informasi penting dalam perencanaan eksplorasi Mars. Baik menggunakan robot maupun misi pengiriman manusia.

Para peneliti menganalisa foto yang diambil di tahun 2007 dan 2010 di wilayah Nili Patera, gundukan pasir berlokasi di dekat garis khatulistiwa Mars. Dengan menghitung gerak lapisan, disimpulkan jika gundukan tersebut benar bergerak. Gerakan ini akhirnya memungkinkan pengukuran volume dan aliran pergerakan pasir.

“Kami memilih Nili Patera karena tahu ada pergerakan pasir di sana yang bisa kami ukur. Gundukan pasir di sana juga mirip dengan gundukan di Antartika dan beberapa lokasi lainnya di Mars,” ujar Nathan Bridges, peneliti dari Johns Hopkins University Applied Physics Laboratory.

Hasil studi ini juga memperkaya informasi mengenai pengikisan batu oleh pasir di Mars. Dengan memperhitungkan volume pasir yang bergerak, para peneliti memperkirakan bebatuan di Nili Patera akan terkikis layaknya bebatuan di Antartika.
Sumber: Science Daily

Tata Kota Humanis, Seimbang di Segala Bidang


Tata Kota Humanis, Seimbang di Segala Bidang

Indonesia membutuhkan perencanaan kota yang humanis. Keseimbangan faktor ekonomi, sosial, dan budaya menjadi kunci keseimbangan pembangunan kota. “Pembangunan saat ini cenderung hanya mementingkan aspek ekonomi, tanpa memperhatikan faktor sosial dan budaya. Bahkan, aspek alam pun seringkali diabaikan,” ujar Dosen Jurusan Aristektur dan Perencanaan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, T Yoyok Wahyu Subroto dalam jumpa pers Festival Kota Gadjah Mada 2012 di UGM, Jumat (11/5).

Pembangunan yang tidak humanis, lanjutnya, akan menyebabkan konflik sosial dan krisis lingkungan. Fenomena ini membuat kondisi masyarakat terutama di perkotaan menemui kegagalan dalam menciptakan kehidupan yang manusiawi (humanis). Salah satu perencanaan kota yang tidak humanis adalah kecepatan konversi lahan pertanian menjadi non pertanian. Perubahan lahan menjadi pemukiman menjadi contohnya.

Pemukiman, papar Yoyok, menjadi trend pembangunan saat ini. Akibatnya, harga–harga tanah melambung tinggi. “Seperti di Yogyakarta, harga tanahnya termahal kedua di antara Bali dan Jakarta,” tambahnya.

Pembangunan pemukiman tak jarang menutupi tanah-tanah yang seharusnya tidak boleh ditutupi oleh bangunan yang menimbulkan ketidakseimbangan ekosistem di bawahnya. Tak hanya itu, persoalan irigasi dan sanitasi juga menjadi dampak pemukiman. “Salah satu akibat yang lebih parah lagi adalah petani berubah menjadi buruh tani karena lahan mereka sudah hilang,” paparnya.

Fenomena perencanaan kota yang tidak humanis adalah berkurangnya ruang publik yang kini dijadikan ruang privat. Padahal sangat penting melakukan perencanaan kota yang menciptakan ruang nyaman dan efektif dalam mendukung kegiatan penduduknya. ”Masih sangat diperlukan kajian-kajian atau riset tentang perencanaan kota. Keterlibatan antara pemerintah dan akademisi pun masih perlu ditingkatkan.”

Ketua Pelaksana Festival Kota Gadjah Mada 2012 Wildan Abdurrahman pun tak menampik jika kota sangat membutuhkan perencanaan yang humanis. Humanis di sini, lanjutnya, lebih berpihak pada faktor manusia dan alamnya. Karena saat ini pembangunan dan kebijakan belum berpihak pada kedua hal tersebut.

Festival Kota Gadjah Mada 2102 akan dilangsungkan mulai besok, 12 Mei hingga 25 Mei mendatang. Dalam festival ini, akan dilangsungkan seminar, city campaign tentang isu-isu perkotaan, pameran kota, serta dialog dengan Kementerian Bappenas, Sultan DIY, dan Pemerintah DIY.

National Geographic Indonesia

Sumber : National Geographic Indonesia

Teknopolis, Gedung Berbasis Iptek Dibangun di Indonesia


Teknopolis, Gedung Berbasis Iptek Dibangun di Indonesia

Untuk menumbuhkembangkan wirausaha dan usaha berbasis teknologi, inkubasi teknologi menjadi salah satu strategi penting. Strategi ini bisa menjadi alat untuk mengakselerasi tingkat adopsi inovasi teknologi melalui mekanisme alih teknologi secara korporat. Khususnya untuk produk-produk hasil penelitian.

Strategi ini dijalankan Indonesia melalui Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dengan membangun Gedung Inkubator Tekhnologi di Cibinong Science Center, Bogor, Jawa Barat. Pembangunannya dimulai Jumat pagi (11/5) dengan peletakan batu pertama secara simbolis.

Teknopolis atau technology park, sebutan gedung ini, telah didirikan di beberapa negara. Selain sebagai gedung berbasis tekhologi, Teknopolis juga jadi jembatan interaksi antara institusi penelitian dan akademisi dengan pihak industri.

Menurut Kepala LIPI Lukman Hakim, strategi penting dalam meningkatkan daya saing nasional adalah dengan memperpendek kesenjangan interaksi antara institusi penelitian dengan pihak industri. Namun, hal ini mengalami kendala dalam hal proses alih teknologi dari institusi sebagai pusat keilmuan kepada pengguna akhir.

Untuk mengatasinya, kata Deputi Jasa Ilmiah LIPI Fatimah Padmadinata, diperlukan sistem ketatalaksanaan yang tepat antara sumber iptek dan pengguna menurut format efektif dalam berkomunikasi. “Science and Technology Park merupakan salah satu jawaban untuk mengurangi permasalahan ini,” kata Fatimah.

Dalam Teknopolis ideal, terdapat inkubator teknologi dan harus memberikan asistensi untuk menghindari tiga kendala utama. Yakni dana inkubasi, riset, dan informasi untuk membentuk sebuah idustri skala kecil berbasis teknologi.

National Geographic Indonesia

Sumber :  National Geographic Indonesia